Biscotti


Rabi’ah Al Adawiyah

assalamualaikum.

  • Suatu saat, Sufyan at-Tsauri bersama Rabi’ah al Adawiyah, dia berdoa :

“Ya Allah, berilah redha kepadaku.”

Rabi’ah al Adawiyah berkata :

“Tidakkah malu apabila Allah tidak memberikan apa yang engkau minta itu?”

 

  • Ruwaym berkata:

“Taubat ialah hendaklah kamu tidak akan mengulangi lagi perbuatan-perbuatan dosa, sebagaimana yang telah dinyatakan oleh seorang wali wanita, Rabi’ah al Adawiyah :

“Saya memohon keampunan kepada Allah dari sedikitnya perbuatan benar dari diriku.”

 

  • Alangkah sedikitnya rasa sedihku. Bila engkau benar-benar merasa sedih, maka tidak akan ada kesempatan untuk bersuka-suka.

 

  • Permohonan ampun kita itu memerlukan pengulangan yang banyak.

 

  • Sufyan at-Tsauri memohon nasihat kepada Rabi’ah al Adawiyah dan berkatalah beliau :

“Engkau seorang yang baik, sekiranya engkau tidak mencintai dunia.”

 

  • Beliau bersyair mengenai cinta kepada Allah, sebagai berikut :

“Aku cinta padaMu kerana dua sisi,

Cintakan diriMu dan cinta kerana Engkau patut dicintai.

Aku cinta akan diriMu,

Aku selalu mengingatiMu,

Bukan yang selainMu.

Adapun cinta kerana Engkau patut dicinta,

Aku tidak mengetahui alam sebelum tahu diriMu.

Tiada puji dalam hal ini,

Dan itu bagi diriku,

Tetapi puji dalam hal ini,

Dan itu hanya milikMu.”