Biscotti



Hasan Al Basri.

assalamualaikum.

  • Carilah manisnya amal dalam tiga perkara. Kalau kamu telah mendapatkannya, maka bergembiralah dan teruslah mencapai tujuan dan jika kamu belum mendapatkannya, maka ketahuilah pintu masih tertutup rapat. Tiga perkara itu ialah :

 

  • Ketika kamu membaca al-Quran

 

  • Ketika kamu berzikir dan

 

  • Ketika kamu bersujud.

 

  • Seksa bagi orang alim itu ialah matinya hati. Ketika beliau ditanya, “Bagaimana matinya hati itu?”. Beliau menjawab, “Mencari dunia dengan amal akhirat. Tuntutlah ilmu tanpa melupakan ibadah. Dan kerjakanlah ibadah tanpa lupa pada ilmu. Engkau akan mati dan semuanya akan engkau tinggalkan. Hartamu nanti akan dibahagi-bahagikan kepada ahli warismu yang akan saling bercakaran termasuk isterimu yang masih muda belia, ia akan kahwin lagi dengan orang lain. Jadi kekayaan itu kelak hanya menjadi milik calon suaminya yang baru.

 

  • Barangsiapa mendoakan orang zalim agar panjang umurnya, maka ia telah mencintai maksiat kepada Allah S.W.T yang terus berlangsung di muka bumi.

 

  • Setiap orang solat yang hatinya lalai dan lengah, maka hal yang demikian itu adalah lebih cepat mendapat seksa.

 

  • Memutuskan silaturrahim dengan orang fasik adalah cara mendekatkan diri kepada Allah S.W.T

 

  • Sebagai tanda orang Muslim ialah kuat dalam memegang agama, keras hati tetapi disertai dengan lemah lembut, beriman dengan menggunakan keyakinan, berpengetahuan dengan disertai dengan kesabaran, berfikiran panjang dengan disertai kasih sayang, memberikan mana yang hak kepada orang lain dan mengikuti jalan yang benar, bersikap sederhana meskipun kaya, menunjukkan kebaikan (kecukupan) sekalipun dalam kekurangan (kemiskinan), berbuat baik selagi masih berkuasa melakukan, menanggung segala penderitaan dengan berusaha menghilangkannya , selalu bersabar dalam kesulitan, tidak dikuasai oleh perasaan marah, tidak sombong, membela pada yang hak, tidak tunduk kepada nafsu syahwat, tidak tamak haloba dan bercita-cita tinggi. Ia suka menolong orang yang teraniaya, belas kasihan kepada yang lemah, tidak kedekut dan boros, tidak membazir dan tidak keterlaluan dalam menggenggam hartanya. Suka memaafkan jika dizalimidan terhadap orang yang menyakitinya. Tabah dan sanggup berkoban demi kebahagiaan orang ramai dan berkecukupan dengan sikapnya yang sedemikian.

 

  • Berjabat tangan mengeratkan kasih sayang.

 

  • Barangsiapa yang mengajakmu berlumba-lumba dengan agama, maka turutilah dia dan barangsiapa mengajakmu berlumba-lumba dengan dunia, maka lemparkanlah dunia itu ke lehernya.

 

  • Allah mengasihani kaum yang menganggap dunia sebagai simpanan. Lalu mereka menyerahkannya kepada orang yang sanggup memegang amanat mereka terhadap barang simpanan tersebut. Kemudian mereka merasa senang dengan ringannya beban.

 

  • Kasihan sekali manusia yang menyukai harta, yang halalnya diperhitungkan dan haramnya diazab. Kalau yang halal diambilnya, nescaya ia diperhitungkan. Dan kalau yang haram diambilnya, nescaya ia diazabkan. Manusia itu berdiri sendiri (bebas) dengan hartanya dan tidak bebas dengan amal perbuatannya. Ia gembira jika malapetaka menimpa agamanya dan berduka jika malapetaka menimpa dunianya.

 

  • Manusia pasti mengalami tiga kerugian :

 

  • Tidak merasa kenyang dari barang yang dikumpulkannya.

 

  • Tidak memperolehi apa yang diangan-angankan.

 

  • Tidak mendapat bekalan yang baik dari perjalanan yang ditempuhinya.

 

  • Surat al-Hassan al Basri yang diajukan kepada Khalifah Umar bin Abdul Aziz :

 

  • “Sesungguhnya dunia itu merupakan negeri perantauan dan bukan negeri yang tetap. Nabi Adam a.s. diturunkan dari syurga ke dunia kerana seksaan. Maka takutilah dunia itu, wahai Amirul Mukminin! Sesungguhnya bekalan dunia itu mudah lenyap. Kekayaan dunia itu merupakan kemiskinannya. Dunia itu mempunyai pembunuh. Dunia itu menghina orang yang memuliakannya. Memiskinkan orang yang mengumpulnya. Dunia itu seperti racun yang diminum oleh orang yang tidak mengenalnya. Di dalamnya ada sesuatu yang mematikannya. Dalam menghadapi dunia itu hendaklah engkau seperti orang yang mengubati lukanya. Ia menjaga yang sedikit kerana takut terhadap yang tidak disukainya pada masa yang panjang. Ia bersabar merasakan pahitnya ubat, kerana takut lamanya penyakit. Awaslah akan negeri ini, yang menyalahi janji, yang menipu, yang menyesatkan, yang menghiasi dengan tipuannya dan yang membuat fitnah dengan tipu dayanya.

Dunia membuat hal-hal yang ada sekarang menjadi angan-angan belaka dan membuat untuk masa depan dengan perkataan. Dunia itu seperti pengantin perempuan yang datang kepada suaminya. Semua mata memandang kepadanya. Semua jiwa asyik kepadanya lalu ia tertipu dan durhaka serta lupa akan tempat kembali (akhirat). Kerana hatinya sibuk pada dunia, tidak akan memperoleh apa yang dicarinya. Tidak akan diperolehi hal yang menyenangkan dirinya setelah susah payah mencarinya. Lalu keluarlah ia tanpa bekalan, sebagaimana ia datang tanpa persediaan. Hati-hatilah terhadap dunia itu wahai Amirul Mukminin! Hendaklah ada di antara engkau itu gembira kepada apa yang ada pada engkau! Awasilah diri, sesungguhnya teman dunia itu, tiap kali ia tenang dari dunia kepada kegembiraan, nescaya dunia itu menerbitkannya kepada yang tidak disukai. Yang suka pada orang, dunia itu tertipu. Yang bermanfaat pada dunia itu, menipu yang mendatangkan melarat. Sesungguhnya sampailah kelapangan dari dunia itu dengan bencana. Dan yang kekal dari dunia itu bercampur aduk dengan kesedihan. Tiada kembalinya daripadanya, apa yang berpaling dan yang membelakanginya. Dan tidak diketahui apa yang akan datang, lalu ditunggunya. Cita-cita dunia itu dusta dan angan-angannya itu kosong belaka. Kejernihannya itu keruh. Dan kehidupannya itu susah. Dunia berbahaya bagi manusia, kalau ia berakal dan memperhatikan. Maka ia petik hikmah dari bahaya dan dari bencana itu atas ketakutan. Maka jikalau Khaliq tidak memberitakan tentang dunia dan tidak membuat suatu contoh perumpamaan bagi dunia dan nescaya dunia itu telah membangunkan orang yang tidur dan meperingatkan orang yang lalai. Bagaimanakah boleh demikian?Sesungguhnya telah datang dalam dunia dari Allah seorang pemberi pengajaran. Maka tiadalah dunia itu mempunyai nilai pada sisi Allah Yang Maha Agung pujianNya. Dan ia tidaklah memandang dari dunia itu, semenjak dijadikannya. Dan sudah ditunjukkan dunia kunci-kunci dan gudang-gudang kepada Nabi s.a.w. Lalu Nabi s.a.w tidak mahu menerimanya. Kerana baginda tidak suka menyalahi perintah Allah S.W.T atau suka kepada yang dibenci oleh Khaliqnya, atau meninggikan yang telah direndahkan oleh pemiliknya. Ia disingkirkan dunia itu dari orang-orang yang soleh sebagai ujian. Ia bentangkan dunia itu bagi musuh-musuhNya, sebagai tipuan. Lalu disangka oleh orang yang tertipu dengan dunia dan yang menguasai dunia, bahawa ia memperoleh kemuliaan dengan dunia itu. Dan ia lupa apa yang telah diperbuat oleh Allah S.W.T dengan Nabi Muhammad s.a.w ketika ia mengangkat batu atas perutnya.”

 

  • Telah datang riwayat dari Nabi Muhammad s.a.w dari Tuhannya (Allah) Azza Wa Jalla bahawa Tuhan berfirman kepada Nabi Musa a.s :

 

  • Apabila engkau melihat kekayaan datang berhadapan. maka katakanlah , “dosa yang mempercepatkan seksaannya.”. Dan apabila engkau melihat kemiskinan datang berhadapan, maka katakanlah, “selamat datang petanda orang-orang soleh.” Dan jika engkau mahu, ikutilah Isa Ibnu Maryam a.s. Sesungguhnya Nabi Isa a.s. berkata, “Santapanku itu lapar dan pertandaku ialah takut. Pakaianku itu bulu. Pemanasan tubuhku pada musim dingin ialah berpanas matahari. Lampu itu bulan. Kenderaanku itu dua kakiku. Makananku dan buah-buahanku itu, apa yang ditumbuhkan oleh bumi, aku bermalam dan aku tidak mempunyai apa-apa. Dan tidak seorang di atas bumi yang lebih kaya daripadaku.”. Orang mukmin itu pemimpin atas dirinya. Sungguh ringanlah hitungan atas dirinya sendiri di dunia ini. Dan sesungguhnya sukarlah perhitungan (hisab) pada hari akhirat atau suatu kaum yang mengambil persoalan ini tanpa muhasabah.”
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: